KERINDUAN

Saat itu alunan kursi roda, mengalun indah setiap pagi ,sore, malam jelang tidur….jujur walau kadang kesal ..tapi bunyi kursi roda itu..menjadi penyemangatku bahwa hidup memang seperti roda…menggelinding…atas bawah atas bawah dan diam… Dan kini….alunan itu hilang…..

Pagi itu cuaca cerah sekali….aku melihat mamah yang sudah duduk di kursi roda…tersenyum…( senyum yang sangat tenang…tenang….sekali…,tak seperti biasanya, hari ini mamah begitu tenang menyapaku…” wie..hari ini kerja..? Mana Mang yanto..( ajudan terbaik yang aku punya ) , libur mah jawabku….jalan-jalan yuu..mamah hoyong jalan-jalan..,hari ini ..minggu, mah..jawabku tenang..kedap wie tlp hela yaa mah..( sebentar wie tlp dulu…) aku tlp Mang Yanto..dan Alhamdulillah bisa antar mamah jalan-jalan…( kebetulan anak-anak punya acara masing-masing biasanya yang antar jalan-jalan anakku yang bungsu )

Aku siap-siap antar mamah jalan-jalan ..aku ajak bibi juga yg baru 2 bulan menemani mamah kalau aku kerja ,intinya begitulah aku…waktu senggangku..aku selalu habiskan bersama mamah…. Bukan kemewahan yang mamah cari…yang penting jalan-jalan melihat indahnya Kota Bandung ..dan kuliner makanan kesukaannya…..yang penting bagiku mamah bahagia,karena bahagia mamah adalah bahagiaku.

Hari ini terasa lain..tidak seperti hari-hari ..dimana aku jalan-jalan bersama mamah…hari ini seperti ada yang mengganjal dihati..tapi entah apa itu…akupun tidak tahu..yang jelas ..rasa yang tidak pernah bisa kuungkapkan…. Singkat cerita, hari ini minggu dibulan februari 2022, adalah hari minggu terakhir aku jalan-jalan bersama mamah…( ini nulis air mata tak henti…mengalir, mamah…..aku rindu….rindu senyum mamah saat mengajakku jalan-jalan..mencari makanan kesukaan mamah )

Mamah…aku rindu mah.. Rindu apa yang biasa mamah minta Rindu senyumnya… Rindu kata-kata bijaknya… Rindu yang tak bisa kuungkapkan dengan kata-kata… Rabu 02 maret 2022 pukul 05.45 mamah berpulang…. Mamah…. Waktu tak bisa diputar kembali.. Rinduku…hanya bisa melihat batu nisannya.. Rinduku..hanya bisa melihat tulisan tangannya.. Rinduku hanya bisa melihat foto-fotonya… Pelukan hangatnya hilang… Senyum hangatnya hilang.. Doa mustajabnya hilang… Tetapi Semangat Berjuang yang mamah ajarkan takkan pernah hilang.. Pendidikan ahlaq dan semua yang mamah berikan…kan kuturunkan pada anak-anak dan cucu-cucuku kelak… Mamah…tenang disana.. In Syaa Allah Husnul Khotimah.. Aku Rindu mah..Al-Fatihah..

Entah apa yang hari ini aku tulis…puisi bukan..cerpen bukan…yang jelas..” Sayangi dan Hormati Ibu ” selagi masih ada..jangan pelit berbagi waktu, kasih sayang dan..perhatian ,menyesal kemudian tak berarti… Jangan pernah menunggu ” KAYA” untuk membahagiakan orangtua..menyesal kemudian tak ada guna.

Mamah…Al-fatihah

5 1 vote
Article Rating
Bagikan ini
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments